Emas Untuk Indonesia

Duta168 News – Indonesia mengklaim kemenangan bulu tangkis yang mendebarkan di Tokyo 2020 melawan fanatik China di final ganda putri pada hari Senin untuk mengklaim medali pertama Olimpiade.

Perpaduan antara veteran Greysia Polii – yang berlaga di Olimpiade ketiganya – dan Apriyani Rahayu akhirnya membuat langkah menuju podium terbesar, setelah serangkaian podium sempit di tiga Kejuaraan Dunia dan hanya satu Asian Games di 2018. lapangan dalam beberapa tahun terakhir.

Duo China Chen Qingchen dan Jia Yifan tidak bisa berbuat apa-apa untuk menghentikan duo Jakarta yang terburu-buru ketika mereka meraih kemenangan 21-19, 21-15 di Musashino Forest Sport Plaza dalam waktu satu jam.

Dalam pembuka yang menarik, Indonesia naik 19-14 sebelum Cina menang lagi. Tapi Polii dan Rahayu menggali lebih dalam untuk melihat apa yang terbuka.

EMAS UNTUK INDONESIA

Di game kedua, Indonesia semakin bersinar dalam serangan, dengan poin sembilan untuk selamanya. Chen dan Jia mencoba untuk rally, tetapi mereka memberikan diri mereka gunung yang sangat tinggi untuk didaki dan Polii dan Rahayu memperoleh kemenangan untuk menjadi juara Olimpiade pertama di Indonesia di ganda putri, menjaga rekor sukses bulu tangkis di Olimpiade.

“Saya tidak bisa berkata-kata sekarang. Ini perasaan mendapatkan medali emas. Anda tidak bisa menggambarkannya dengan kata-kata,” kata Polii.

“Saya tahu saya dilahirkan untuk menjadi pemain bulu tangkis, dan saya memiliki takdir. Saya berusia 13 tahun dan saya sangat ingin membuat sejarah Indonesia di ganda putri,” tambah Polii yang terharu.

Olimpiade London 2012 adalah satu-satunya Olimpiade di mana Indonesia tidak memenangkan medali bulu tangkis. Itu juga merupakan pertandingan yang sama di mana Polii dan mantan rekannya Meiliana Jauhari didiskualifikasi dari nomor ganda putri setelah dituduh “tidak melakukan yang terbaik untuk menang”.
“Olimpiade London menghancurkan hati saya. Begitu banyak orang di Indonesia dan keluarga saya berkata, ‘Jangan menyerah’,” katanya.
Setelah kegagalan lain di Olimpiade Rio 2016, Polii, 33, secara serius memutuskan untuk berhenti dari olahraga. Dia akhirnya diyakinkan untuk melanjutkan, mengincar kesempatan terakhir untuk emas Olimpiade di Jepang, oleh pasangan mudanya Rahayu, yang 10 tahun lebih muda darinya. Hari ini, sembilan hari sebelum ulang tahunnya yang ke-34, dia adalah wanita tertua yang memenangkan medali emas di bulu tangkis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.