Sejarah Kapal Hindenburg Yang Belum Diketahui Banyak orang

HindenBurg

USS Airship the Macon, flying above New York City in 1933. (Photo by Universal History Archive/Universal Images Group via Getty Images)

Duta168 News – Setelah membuka musim 1937 dengan menyelesaikan satu perjalanan pulang pergi ke Rio de Janeiro, Brasil, pada akhir Maret, Hindenburg berangkat dari Frankfurt, Jerman, pada malam 3 Mei, pada perjalanan pertama dari 10 perjalanan pulang pergi antara Eropa dan Amerika Serikat yang dijadwalkan untuk tahun kedua layanan komersial. American Airlines telah mengontrak operator Hindenburg untuk mengantar penumpang dari Lakehurst ke Newark untuk koneksi ke penerbangan pesawat.

The Hindenburg

Kecuali untuk angin sakal yang kuat yang memperlambat kemajuannya, penyeberangan Atlantik dari Hindenburg dinyatakan biasa-biasa saja sampai pesawat mencoba pendaratan sore hari di Lakehurst tiga hari kemudian pada 6 Mei. Meskipun hanya membawa setengah kapasitas penuh penumpangnya (36 dari 70) dan awak (61, termasuk 21 awak trainee) selama kecelakaan penerbangan, Hindenburg penuh dipesan untuk penerbangan kembali. Banyak penumpang dengan tiket ke Jerman berencana menghadiri penobatan Raja George VI dan Ratu Elizabeth di London pada minggu berikutnya.

Hindenburg di atas Manhattan, New York pada 6 Mei 1937, tak lama sebelum bencana
Pesawat itu terlambat beberapa jam dari jadwal ketika melewati Boston pada pagi hari tanggal 6 Mei, dan pendaratannya di Lakehurst diperkirakan akan tertunda lebih lanjut karena badai petir di sore hari. Diberitahu tentang kondisi cuaca buruk di Lakehurst, Kapten Max Pruss memetakan jalur di atas Pulau Manhattan, menyebabkan tontonan publik ketika orang-orang bergegas ke jalan untuk melihat pesawat itu.

Setelah melewati lapangan pada pukul 16:00, Kapten Pruss membawa penumpang berkeliling di tepi laut New Jersey sambil menunggu cuaca cerah. Setelah akhirnya diberitahu pada pukul 18.22. bahwa badai telah berlalu, Pruss mengarahkan pesawat itu kembali ke Lakehurst untuk melakukan pendaratan hampir setengah hari terlambat. Karena ini akan menyisakan lebih sedikit waktu daripada yang diantisipasi untuk melayani dan mempersiapkan pesawat untuk keberangkatan terjadwalnya kembali ke Eropa, publik diberitahu bahwa mereka tidak akan diizinkan di lokasi tambatan atau dapat mengunjungi kapal Hindenburg selama tinggal di pelabuhan.

Korban Dari Kecelakaan

Ada total 13 kematian dari 36 penumpang di pesawat, 22 dari 61 awak meninggal; sebagian besar yang selamat mengalami luka bakar yang parah. Di antara yang tewas adalah satu awak darat, hakim garis sipil Allen Hagaman.Sepuluh penumpang dan 16 awak kapal tewas dalam kecelakaan atau kebakaran tersebut. Sebagian besar korban terbakar sampai mati, sementara yang lain meninggal karena melompat dari pesawat pada ketinggian yang berlebihan, atau sebagai akibat dari menghirup asap atau puing-puing yang jatuh. Enam awak lainnya, tiga penumpang dan Allen Hagaman meninggal dalam beberapa jam atau hari berikutnya, sebagian besar akibat luka bakar.

Mayoritas awak yang tewas berada di dalam lambung kapal, di mana mereka tidak memiliki rute pelarian yang jelas atau dekat dengan haluan kapal, yang tergantung terbakar di udara terlalu lama bagi sebagian besar dari mereka untuk menghindari kematian. . Sebagian besar kru di haluan tewas dalam kebakaran, meskipun setidaknya satu difilmkan jatuh dari haluan hingga kematiannya. Sebagian besar penumpang yang tewas terjebak di sisi kanan dek penumpang.

Tidak hanya angin yang meniupkan api ke sisi kanan, tetapi kapal juga berguling sedikit ke kanan saat mendarat di tanah, dengan sebagian besar lambung atas di bagian kapal itu runtuh di luar jendela observasi kanan, sehingga memotong dari pelarian banyak penumpang di sisi itu. Lebih buruk lagi, pintu geser yang mengarah dari area penumpang kanan ke foyer tengah dan tangga gang macet tertutup selama kecelakaan, lebih lanjut menjebak para penumpang di sisi kanan.

Meskipun demikian, beberapa berhasil melarikan diri dari dek penumpang kanan. Sebaliknya, semua kecuali beberapa penumpang di sisi kiri kapal selamat dari kebakaran, dengan beberapa dari mereka selamat tanpa cedera. Meskipun bencana pesawat yang paling diingat, itu bukan yang terburuk. Lebih dari dua kali lebih banyak tewas ketika kapal udara pramuka Angkatan Laut AS yang diisi helium USS Akron jatuh di laut lepas pantai New Jersey empat tahun sebelumnya pada 4 April 1933.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.