Banjir Dahsyat Melanda Jerman 2021 Terbaru

Duta168 News – Hujan deras dan banjir telah menyebabkan puluhan orang tewas dan lainnya masih hilang di Eropa barat, dengan Jerman menanggung beban bencana alam terburuk dalam ingatan hidup.

Jumlah yang diketahui meninggal diperkirakan sedikitnya 67 pada Kamis malam, dengan banyak lagi yang terluka. Kanselir Jerman Angela Merkel menyebutnya sebagai “tragedi”, sementara beberapa politisi menyalahkan dampak perubahan iklim.

Hujan deras telah menyebabkan sungai meluap, menyapu rumah dan mobil.

Sedikitnya delapan orang juga dikabarkan tewas di Belgia, sementara Prancis, Belanda, dan Swiss juga dilanda banjir.

Merkel terkejut dengan ‘bencana’
Pada Kamis malam pihak berwenang Jerman mengindikasikan bahwa setidaknya 59 orang telah meninggal di bagian barat negara itu, naik dari korban sebelumnya 45 kematian.

Ini adalah salah satu bencana alam terburuk yang pernah dialami Jerman sejak Perang Dunia Kedua. Banyak kota dan desa terendam banjir setelah hujan deras.

Polisi di negara bagian North Rhine-Westphalia Utara mengatakan lima mayat lagi telah ditemukan, sehingga jumlah total mereka yang diketahui meninggal di wilayah itu menjadi 31. Di Rhineland-Palatinate, sembilan kematian diantisipasi selain 19 yang sudah dikonfirmasi. .

Sebelumnya pada hari Kamis pihak berwenang mengatakan bahwa komunikasi, termasuk koneksi internet dan telepon, dibatasi dengan nomor darurat 112 “tidak dapat dijangkau”.

Puluhan orang dilaporkan hilang setelah beberapa rumah ambruk di desa Schuld di Eifel, wilayah vulkanik dengan perbukitan dan lembah kecil.

Banyak desa menjadi puing-puing karena rumah bata dan kayu tua tidak dapat menahan aliran air yang tiba-tiba, sering membawa pohon dan puing-puing lainnya saat menyembur melalui jalan-jalan sempit.

Video ini menunjukkan mobil-mobil yang terendam di Uxheim, juga di Rhineland-Palatinate pada 14 Juli. Rekaman berikutnya mengungkapkan adegan itu pada hari berikutnya.

Itu terjadi setelah lima kematian dilaporkan pada hari Rabu, termasuk seorang pria berusia 82 tahun yang meninggal di Wuppertal setelah jatuh di ruang bawah tanahnya yang kebanjiran dan seorang petugas pemadam kebakaran yang tenggelam di Altena selama pekerjaan penyelamatan.

Gubernur negara bagian Rhineland-Palatinate, Malu Dreyer, mengatakan kepada parlemen regional pada hari Kamis bahwa “Kami belum pernah melihat bencana seperti itu. Ini benar-benar menghancurkan.”

Kanselir Angela Merkel, di Washington untuk pertemuan dengan Presiden AS Joe Biden, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia “terkejut dengan bencana yang harus ditanggung begitu banyak orang di daerah banjir”.

“Simpati saya untuk keluarga yang meninggal dan hilang. Terima kasih yang tulus saya sampaikan kepada banyak penolong dan layanan darurat yang tak kenal lelah,” tambahnya.

Banjir Yang Fatal

Belgia terpukul parah
Di seberang perbatasan, di Belgia, kantor berita Belga melaporkan pada Kamis malam bahwa delapan orang tewas dan empat lainnya hilang.

Sebelumnya pada hari itu, gubernur Provinsi Liege, Catherine Delcourt, mengatakan bahwa setidaknya dua orang tewas dan beberapa lainnya hilang.

Empat mayat juga ditemukan Kamis di distrik Verviers, Belgia timur, kata jaksa kota itu.

Warga di Chaudfontaine, di tepi sungai Vesdre, mulai dievakuasi pada Rabu sore. Operasi itu diperkirakan akan melibatkan hingga 1.700 orang, RTBF melaporkan.

Selain itu, ratusan pramuka yang berkemah di Wallonia harus dievakuasi dan dimukimkan kembali sejak Selasa malam.

Risiko banjir di timur laut Prancis
Prancis juga dilanda hujan deras dengan 11 departemen timur laut masih dalam peringatan kuning pada Kamis pagi karena risiko banjir.

MeteoFrance mengatakan bahwa curah hujan hingga 90 mm dapat turun di area ini, yang mewakili tiga minggu hingga satu bulan hujan. Ini menekankan bahwa hingga 70mm hujan telah turun di petak besar timur laut sejak Selasa dan bahwa “tanah sudah jenuh dengan air dan kemungkinan semburan lumpur di daerah miring.”

Evakuasi Belanda
Pihak berwenang di kota Valkenburg di Belanda selatan, dekat dengan perbatasan Jerman dan Belgia, mengevakuasi sebuah panti jompo dan rumah perawatan semalam di tengah banjir yang mengubah jalan utama kota wisata itu menjadi sungai, media Belanda melaporkan.

Pemerintah Belanda mengirim sekitar 70 tentara ke provinsi selatan Limburg Rabu malam untuk membantu tugas-tugas termasuk mengangkut pengungsi dan mengisi karung pasir saat sungai meluap. Tidak ada laporan cedera terkait dengan banjir di Belanda.

Danau Swiss terancam banjir
Di Swiss, hujan lebat telah membuat tanah jenuh dan menyebabkan tanah longsor dan tanah longsor.

Pihak berwenang di Jenewa merekomendasikan untuk tidak berjalan di sepanjang sungai dan tidak menyusuri Rhône karena kondisi aliran yang tinggi. Tingkat Danau Jenewa juga menjadi perhatian pihak berwenang.

Risiko banjir tinggi di tepi Danau Zurich dan Sungai Limmat dan pihak berwenang juga mendesak orang-orang untuk tidak pergi ke hutan demi alasan keamanan setelah badai hebat dan hembusan angin yang melebihi 100 km/jam terasa di pepohonan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.